64% of US blockchain-versed dad and mom need crypto taught in faculties: 2022

64% of US blockchain-versed dad and mom need crypto taught in faculties: 2022

Lebih dari dua pertiga dari ayah dan ibu AS dan lulusan fakultas dengan pemahaman atau keterlibatan dalam crypto menganggap bahwa crypto harus diajarkan di fakultas untuk memastikan bahwa mahasiswa untuk “mempelajari jalan ke depan untuk sistem ekonomi kita,” sebuah penelitian baru telah telah menemukan.

Dalam survei yang baru diluncurkan dari platform akademik bersih Research.com, agensi menemukan bahwa 64% dari ayah dan ibu 67% dari lulusan sekolah yang disurvei percaya bahwa cryptocurrency harus menjadi bagian dari sekolah yang diperlukan.

Pasokan: Survei Research.com 2022

Setiap tim memiliki pandangan yang hampir berbeda ketika sampai di sini ke blockchain, Metaverse, dan token non-fungible (NFT), dengan hanya sekitar 40% yang percaya bahwa topik ini harus dimasukkan dalam kurikulum juga.

Dalam upaya untuk berpartisipasi dalam survei, ayah dan ibu dan lulusan fakultas telah disaring untuk memastikan tema memiliki tingkat pemahaman yang cukup tentang teknologi blockchain, crypto, NFT, dan Metaverse dan mendiskualifikasi siapa pun yang tidak memahami masalah tersebut. dari partisipasi. Survei tersebut mencakup 884 ayah dan ibu Amerika dan 210 lulusan fakultas Amerika

Hasilnya datang di tengah meningkatnya kesadaran dan adopsi cryptocurrency di Amerika. Berdasarkan analisis informasi jantung Pew, sekitar 88% Orang tidak kurang dari mendengar tentang cryptocurrency, sedangkan 16% penduduk AS telah menginvestasikan atau memperdagangkan cryptocurrency cepat atau lambat dalam hidup mereka.

Survei tersebut menemukan bahwa setiap ayah dan ibu dan lulusan fakultas yang telah berinvestasi di crypto cenderung menyumbangkan uang tunai untuk sekolah crypto, dengan tiga perempat ayah dan ibu yang memegang crypto menyumbang rata-rata $766 untuk sekolah crypto anak-anak mereka, sedangkan lebih dari tiga -seperempat dari lulusan crypto-invested telah menghabiskan rata-rata $1.086 untuk sekolah.

College of Connecticut dan Arizona State College adalah beberapa sekolah yang berbasis di AS yang telah meluncurkan program pengantar tentang teknologi blockchain dan tujuan kripto. Berdasarkan profesor Connecticut Marianne Lewis, kelas non-wajib selama 14 minggu di kampusnya dirancang untuk membantu mahasiswa “menemukan cara untuk menangani cryptocurrency dan cara properti digital semacam itu memengaruhi sistem ekonomi kita.”

Universitas ternama seperti Massachusetts Institute of Know-how (MIT) dan Harvard College juga mulai menyediakan program terkait.

Terkait: Universitas terkemuka telah menambahkan kripto ke kurikulum

Survei tersebut juga menemukan bahwa masing-masing tim sepakat bahwa belajar tentang “jalan ke depan untuk sistem ekonomi kita” adalah yang paling penting, selain metode untuk “diversifikasi investasi”, “untuk menciptakan alternatif” dan “mengembangkan pemikiran investasi.”

Pasokan: Survei Research.com 2022

Dalam sebuah wawancara dengan Cointelegraph in Might, CEO TZ APAC Colin Miles mengatakan bahwa crypto mungkin dapat diintegrasikan ke dalam kurikulum fakultas sekunder dan tersier dalam tiga hingga 5 tahun, dengan menyatakan:

“Total, pengembangan ini akan menjadi andalan karena banyak pekerjaan baru yang menarik akan datang dari lingkungan Web3. Oleh karena itu, lembaga pendidikan berkewajiban untuk membantu mempersiapkan kelompok murid mereka untuk perubahan yang diperlukan ini.”

Walikota New York Metropolis Eric Adams juga menyebutkan dalam sebuah wawancara tahun lalu bahwa fakultas lokal harus merangkul pengetahuan blockchain dan properti digital:

“Kita harus membuka fakultas kita untuk menunjukkan [blockchain] pengetahuan, untuk menunjukkan pola pikir baru ini.”

Author: Jesse Bennett