7 largest crypto collapses of 2022 the trade want to overlook

7 largest crypto collapses of 2022 the trade want to overlook


kasino728x90

Tahun 2022 telah menjadi tahun yang bergejolak bagi pasar mata uang kripto, dengan salah satu pasar beruang terburuk tercatat dan jatuhnya beberapa platform utama di seluruh dunia. Ekonomi global mulai merasakan implikasi dari pandemi, dan jelas hal ini berdampak pada perdagangan crypto.

Di bawah ini adalah uraian dari beberapa kekecewaan terbesar di bidang crypto tahun ini.

Jembatan Ronin Axie Infinity diretas

Pada bulan Maret tahun ini, Ronin, komunitas blockchain yang menjalankan permainan crypto nonfungible token (NFT) populer Axie Infinity, diretas seharga $625 juta. Peretas mengambil 173.600 Ether (ETH) dan 25,5 juta USD Coin (USDC) dari jembatan Ronin dalam dua transaksi.

Ketika Grup Lazarus memulai serangannya, 5 dari 9 kunci non-publik untuk jembatan lintas rantai Komunitas Ronin telah diretas. Dengan pemungutan suara ini, mereka menyetujui dua penarikan dengan total $25,5 juta dalam USDC dan 173.600 ETH.

Sesuai dengan grup Ronin, masalah Axie Infinity dimulai pada November 2021, ketika basis penggunanya telah meluas ke ukuran yang tidak dapat dipertahankan. Akibatnya, pedoman keamanan perusahaan perlu dilonggarkan untuk memenuhi permintaan pembeli. Setelah bagian awal pertumbuhan cepat tercapai, badan tersebut menurunkan prosedur keamanannya.

Retas jembatan telah menyumbang dua/3 dari $3 miliar yang telah dicuri dari DeFi. Peretasan jembatan @Ronin_Network @AxieInfinity telah menjadi yang terbesar hingga saat ini dengan $600 juta salah tempat. pic.twitter.com/5IAuTqShMO

— Messari (@MessariCrypto) 30 Agustus 2022

Masalah utamanya adalah kurangnya komunitas terdesentralisasi yang sesuai yang dibuat oleh pengembang game Sky Mavis. Peretas memperoleh akses ke kunci non-publik dari 5 dari 9 node validator Rantai Ronin Sky Mavis, memungkinkan mereka untuk berkompromi dengan komunitas. Ketika peretas menguasai lima node, mereka pada dasarnya mengelola lebih dari setengah komunitas dan bebas untuk menerima atau menolak transaksi apa pun yang mereka inginkan. Mereka memperoleh ETH dan USDC dengan cara memalsukan penarikan.

Kejahatan tersebut terjadi pada 23 Maret, namun baru terlihat pada 29 Maret, ketika seseorang melaporkan tidak dapat menarik 5.000 ETH dari ATM jembatan Ronin. Setelah serangan itu, pembuat Axie Infinity mengumpulkan $ 150 juta untuk mengganti pelanggan yang terkena dampak.

TerraUSD/LUNA runtuh

Pada tanggal 7 Mei, ketika lebih dari $2 miliar di TerraUSD (UST) dilepaskan (jauh dari Anchor Protocol), ratusan ribu dolar Amerika Serikat telah dilikuidasi dengan cepat. Tidak jelas apakah ini merupakan serangan yang disengaja pada blockchain Terra atau tanggapan terhadap kenaikan suku bunga. Karena arus keluar uang yang besar, nilai UST turun dari $1 menjadi $0,91. Karena itu, pelaku pasar mulai membeli dan menjual $0,90 di UST seharga $1 di Terra (LUNA).

Ketika sejumlah besar UST dipindahkan, stablecoin mengalami depegged. Pasokan LUNA meningkat karena lebih banyak orang menyerahkan UST mereka selama kepanikan.

Menyusul musim gugur ini, pasar mata uang kripto mulai kehilangan pasangan jual beli yang sebanding dengan LUNA dan UST. Menyusul kecelakaan awal di Might, Do Kwon mengungkapkan rencana rehabilitasi untuk LUNA, dan masalah tampaknya membaik. Namun demikian, nilai forex akhirnya turun. Itu ditinggalkan hampir secepat itu dimulai. Terakhir, Terra meluncurkan mata uang baru yang disebut LUNA 2.0.

Pedagang kehilangan campuran $60 miliar sebagai akibat dari panik mempromosikan yang menyertai penurunan TerraUSD Basic (USTC) dan Luna Basic (LUNC), token terkait.

Pada 14 September, pengadilan Korea Selatan mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Do Kwon. Ini terjadi 4 bulan setelah token LUNA dan UST Terraform Labs runtuh. Do Kwon dan 5 orang lainnya telah ditahan karena diduga melanggar batasan pasar regional.

Ibukota Tiga Panah runtuh

Ketika LUNA dan Terra runtuh, crypto hedge fund Three Arrows Capital (3AC), yang memiliki valuasi pasar puncak lebih dari $560 juta, sangat menderita. 3AC telah berinvestasi besar-besaran dalam beberapa inisiatif cryptocurrency bermasalah, termasuk game play-to-earn Axie Infinity, yang kehilangan $625 juta karena peretasan Korea Utara tahun ini, dan alternatif cryptocurrency terpusat BlockFi, yang memberhentikan banyak karyawan. pada pertengahan Juni.

Runtuhnya UST menghancurkan kepercayaan investor dan mempercepat penurunan cryptocurrency, yang sudah berlangsung sebagai bagian dari pelarian yang lebih besar dari ancaman. Banjir panggilan margin dari pemberi pinjaman 3AC meminta penggantian, namun agensi kekurangan dana untuk memenuhi permintaan tersebut. Selain itu, banyak rekanan perusahaan tidak dapat memenuhi ekspektasi pedagang mereka, banyak dari mereka adalah pedagang eceran yang menjanjikan pengembalian tahunan 20%.

Terkait: Sinterklas dan Grinches: Para pahlawan dan penjahat tahun 2022

Dana lindung nilai crypto akhirnya runtuh setelah mengambil alih perdagangan terarah utama dan meminjam dari lebih dari 20 perusahaan, dan para pendiri gagal membayar dananya.

Karena para pendiri tidak hadir di pengadilan, gugatan dilanjutkan tanpa mereka. Dalam dokumen pengadilan yang bocor yang diajukan ke Pengadilan Tinggi Singapura, otoritas Singapura diminta untuk menerima proses likuidasi dan bekerja sama dengan likuidator. Saat para likuidator berusaha menghentikan perusahaan crypto yang gagal dari Three Arrows Capital, US Chapter Choose Martin Glenn telah mengeluarkan panggilan pengadilan kepada para pendiri perusahaan.

Kejatuhan Voyager Digital

Pada tanggal 6 Juli, lembaga pendanaan cryptocurrency terkenal Voyager Digital mengajukan bab setelah crypto hedge fund 3AC gagal membayar hipotek $650 juta. 3AC memperoleh hipotek besar dari Voyager tanpa keamanan. Ketika 3AC gagal memenuhi semua kewajibannya dan pemiliknya pergi, Voyager kehilangan sejumlah besar uang pembeli.

Pembelian dan penjualan, penarikan, dan simpanan semuanya telah ditangguhkan ketika Voyager melaporkan bahwa 3AC tidak akan melunasi hipoteknya. Pada bulan Juni, Sam Bankman-Fried, miliarder CEO perusahaan perdagangan FTX dan Analisis Alameda, memperkenalkan Voyager dengan garis kredit $500 juta untuk membantu mereka mengatasi keruntuhan pasar.

Pada tanggal 5 Juli 2022, Voyager Digital Holdings mengajukan cabang di Distrik Selatan New York. Sesuai dengan Voyager Digital, perusahaan berhutang antara $1 miliar dan $10 miliar kepada lebih dari 100.000 debiturnya. Terlepas dari uang yang terhutang, bagaimanapun, perusahaan yakin memiliki nilai properti antara $1 dan $10 miliar. Selain itu, mereka memastikan bahwa cukup uang tunai tersedia untuk membayar kembali kolektor tanpa jaminan perusahaan.

Dalam pengajuan berkas pengadilan bulan September, dealer cryptocurrency bangkrut Voyager Digital mengungkapkan bahwa mereka dapat menjual properti yang tersisa secara publik.

Klik “Dapatkan” di bawah ilustrasi di bagian atas halaman web atau ikuti hyperlink ini.

Celsius crash dan bencana likuiditas

Nilai Celcius anjlok pada 13 Juli 2022, ketika salah satu perusahaan crypto penting, Komunitas Celcius, mengumumkan bab. Saat nilai mata uang kripto turun, para pedagang di komunitas Celcius mulai menarik kepemilikan Bitcoin (BTC) mereka untuk mencari opsi alternatif yang lebih aman.

Akibatnya, para pedagang yang panik meninggalkan Celsius secara kuantitas. Terlepas dari menyatakan bahwa mereka telah ditekan untuk mengambil tindakan sebagai akibat dari “keadaan pasar yang berlebihan,” Komunitas Celsius menghentikan penarikan, pertukaran, dan transfer BTC pada 12 Juni. Pelanggan dari situs tersebut dapat dimengerti berpikir bahwa Celsius telah menyatakan bab dan tidak dapat mengembalikan uang uang tunai mereka. Nilai cryptocurrency Celcius anjlok hingga 70% hanya dalam beberapa jam dan turun lebih banyak pada hari-hari berikutnya.

Pasar crypto telah mengalami aksi jual besar-besaran karena ketidakamanan dan penurunan harga banyak cryptocurrency utama, yang berhubungan dengan penurunan nilai Celcius. Selain itu, sebagai akibat dari meningkatnya titik aliran uang, Celsius mengumumkan PHK 23% pada 3 Juli 2022. Ketika waktunya tiba, perusahaan mengajukan bab pada 13 Juli 2022.

Celsius memiliki kewajiban penuh sebesar $6,6 miliar dan properti sebesar $3,8 miliar, yang menyebabkan kesenjangan $1,2 miliar dalam lembar stabilitas perusahaan sebagai akibat dari keputusan pengadilan.

FTX runtuh

FTX dan mitranya di AS, FTX.US, mengajukan Bab 11 pada 11 November. Pertukaran runtuh sebagai akibat dari kelangkaan likuiditas dan salah urus uang tunai, yang menyebabkan banyak penarikan dari pedagang yang ketakutan.

Menyusul pengumuman bab, FTX.US secara singkat membatasi penarikan pada 11 November, terlepas dari jaminan sebelumnya bahwa FTX.US tidak akan terpengaruh oleh pertimbangan likuiditas FTX. Pada malam 11 November, dugaan peretasan mengambil lebih dari $600 juta dari dompet FTX. Serangan itu diungkapkan oleh FTX di saluran bantuannya di Telegram komunitas pesan instan.

PSA: Anda mungkin memiliki rekening giro yang ditautkan ke FTX US, ubah kata sandi rekening giro Anda dan hentikan berbagi informasi secara instan.

Di bawah adalah tangkapan layar dari rekening giro saya, yang mereka coba akses 40 menit yang lalu pic.twitter.com/sdnaUFEzOW

— Mike McGuiness ᵍᵐ (@mikemcg0) 12 November 2022

Menurut beberapa pengguna Twitter, peretas juga mencoba mendapatkan akses ke akun bank yang terhubung dengan FTX. Plaid, sebuah organisasi yang menghubungkan rekening bank klien dengan tujuan keuangan, menanggapi “berdasarkan pengalaman publik” dengan menolak akses FTX ke produk mereka, mengklaim bahwa mereka tidak memiliki bukti bahwa alat mereka telah digunakan secara ilegal.

Bankman-Fried ditangkap di Bahama pada 12 Desember atas permintaan pemerintah AS, yang mengharuskan dia diekstradisi untuk delapan pelanggaran penjara, termasuk penipuan kawat dan konspirasi untuk menipu pedagang. Bankman-Fried akhirnya dideportasi ke Amerika dan sedang menunggu persidangan setelah membayar jaminan $250 juta.

bab BlockFi

Runtuhnya FTX di awal bulan menimbulkan kekhawatiran dan ketidakpastian di seluruh pasar. BlockFi, alternatif cryptocurrency lainnya, mengajukan Bab 11 bab pada 28 November. Dengan properti dan kewajiban mulai dari $1 miliar hingga $10 miliar, agensi tersebut memiliki lebih dari 100.000 kolektor. Selain itu, mereka memiliki hutang sebesar $275.000.000 kepada anak perusahaan Sam Bankman-Fried di Amerika, FTX US. Alat tersebut menunjukkan bahwa pembelanja terbesar memiliki kemantapan $28 juta.

Menyusul kematian Three Arrows Capital, sejumlah perusahaan, termasuk perusahaan crypto yang mengoperasikan alternatif jual beli dan layanan kustodian berbunga untuk cryptocurrency, memiliki titik likuiditas kritis.

Terkait: Gadis-gadis yang memberikan kontribusi pada perdagangan crypto pada tahun 2022

BlockFi setuju awal tahun ini untuk menerima kesepakatan paket kredit dari harga FTX hingga $400 juta untuk membantunya mengatasi pembatasan likuiditas karena publisitas alternatif terhadap runtuhnya stablecoin TerraUSD. Karena pertimbangan ini, BlockFi bergantung pada efisiensi FTX alternatif cryptocurrency, yang sekarang dapat membahayakan stabilitas moneternya.

Meskipun tahun 2022 bisa menjadi tahun yang sulit bagi pasar crypto, mungkin juga ada hikmahnya. Sentimen investor tampaknya membaik, dan pasar crypto selalu pulih dari pasar beruang sebelumnya dan platform runtuh. Peristiwa tahun 2022 dapat membuka jalan bagi platform baru untuk belajar dari kesalahan pendahulunya.

Author: Jesse Bennett