A Crypto Vacation Particular: Previous, Current, And Future With Ex-Binance CFO Wei Zhou

A Crypto Vacation Particular: Previous, Current, And Future With Ex-Binance CFO Wei Zhou


kasino728x90

2022 akan segera berakhir, dan karyawan kami di NewsBTC memutuskan untuk meluncurkan Crypto Vacation Special ini untuk memberikan beberapa perspektif tentang perdagangan crypto. Kami akan berbicara dengan beberapa teman untuk memahami pasang surut kripto selama 12 bulan ini.

Dalam semangat klasik Charles Dicken, “A Christmas Carol,” kita akan melihat crypto dari sudut yang berbeda, melihat lintasan yang memungkinkan untuk tahun 2023 dan menemukan dasar yang luas di antara pandangan perdagangan yang berbeda ini yang dapat membantu jalan ke depan untuk dana.

Zhou: “Ini tidak akan menjadi bisnis seperti biasa untuk pertukaran terpusat. Pertama, waktu pelanggan yang berbaur dan barang-barang pertukaran sudah lama berlalu.

Kami mengakhiri putaran kelembagaan kami dengan Wei Zhou; dia bekerja sebagai Chief Financial Officer selama 3 tahun di perdagangan crypto terbesar di dunia, Binance. Di atas segalanya, perusahaan ini dan CEO-nya saat ini, Changpeng “CZ” Zhao, sangat memengaruhi perdagangan yang baru lahir dan akan terus melatih pengaruh di tahun-tahun mendatang.

Zhou: “Bitcoin, identik dengan Web, akan bertahan dari badai apa pun yang datang mendekat; ini saya tidak punya firasat keraguan tentang.

Zhou menilai momen terpenting di tahun 2022 dari sudut pandangnya yang unik. Selain itu, dia berbicara tentang dasar-dasar yang dapat membuat crypto tetap hidup dan di jalur yang tepat untuk memenuhi masa depannya. Itulah yang dia informasikan kepada kami:

T: Apa perbedaan terpenting untuk pasar crypto saat ini dibandingkan dengan Natal 2021? Di luar nilai Bitcoin, Ethereum, dan lainnya, apa yang berubah dari momen euforia itu menjadi kekhawatiran abadi hari ini? Apakah ada penurunan adopsi dan likuiditas? Apakah fundamental tetap sah?

A: Pasar crypto telah banyak berubah dalam 12 bulan terakhir. Ada tiga pertanyaan di sini, jadi saya akan menjawab satu per satu:

Saya pikir perubahan terbesar tahun ini adalah karena runtuhnya beberapa pemain perdagangan utama, dari Celsius dan 3AC (Three Arrows Capital) ke BlockFi dan yang terbaru FTX. Dengan puluhan miliar habis secara instan dan banyak miliaran ekstra tidak langsung, pembeli menjadi berhati-hati, dan memang demikian. Sementara itu telah menimbulkan rasa sakit yang luar biasa, runtuhnya raksasa-raksasa itu telah mengingatkan kita untuk selalu rajin dengan pilihan pendanaan crypto kita, melakukan analisis menyeluruh dan menjauhkan diri dari entitas yang lisensi dan peraturannya tidak jelas. Saya percaya bahwa situasinya akan berubah pada tahun 2023 dan kepercayaan investor akan berlanjut, tetapi kami tidak dapat mengabaikan ajaran yang direalisasikan tahun ini.
Likuiditas – pasti. Adopsi – dalam keadaan apa pun. Lagi pula dengan jatuhnya pembuat pasar raksasa seperti FTX, likuiditas terpengaruh karena sejumlah bursa mengandalkannya. Pembeli juga telah menarik sedikit uang mereka dari bursa yang semakin meningkatkan krisis likuiditas. Namun demikian, dengan adopsi, saya menganggap itu terus berlanjut. Pedagang mungkin telah mundur sedikit, tetapi bagi mereka yang crypto lebih dari sekedar asumsi, seperti di pasar domestik kami di Filipina di mana play-to-earn dan pengiriman uang bergantung pada crypto, adopsi akan terus meningkat.
Dasar-dasarnya tetap kokoh. Saya ingin menunjukkan bahwa meskipun terjadi kekacauan, Bitcoin tidak pernah bersalah. Tidak ada yang meretas Bitcoin sebagai protokol, juga tidak berubah dari cryptocurrency terdesentralisasi yang diberikan Satoshi kepada kami pada tahun 2009. Aturan sangat penting untuk mengawasi pemangku kepentingan pasar, tetapi dasar-dasar cryptocurrency dan blockchain sebagai teknologi masih stabil.

T: Apa narasi dominan yang mendorong perubahan situasi pasar ini? Dan apa yang harus menjadi narasi di masa sekarang? Apa yang kebanyakan orang abaikan? Kami melihat perdagangan crypto yang signifikan meledak, dana lindung nilai yang dianggap tidak tersentuh, dan ekosistem yang menjanjikan utopia moneter. Apakah Crypto masih merupakan jalan ke depan untuk keuangan, atau haruskah tim mengejar visi baru?

Sekali lagi, saya akan memecah kueri:

Dengan runtuhnya beberapa perusahaan, termasuk beberapa penambang Bitcoin terbesar, skeptis kripto, dan beberapa media arus utama telah bersemangat kembali dalam pertempuran mereka melawan kripto. Bahkan pembuat undang-undang di AS dan di tempat lain ikut serta dalam kereta musik “ayo lawan Bitcoin”. Ini, seperti yang diantisipasi, telah menimbulkan keraguan di benak beberapa pembeli. Namun, kebanyakan orang mengabaikan bahwa Bitcoin tidak ingin semua pemain ini berhasil. Satoshi mendesainnya menjadi mata uang digital terdesentralisasi. Lima tahun yang lalu, ada pemain yang berbeda dan dalam satu dekade, akan ada banyak lagi, tetapi Bitcoin akan tetap stabil seperti satu dekade yang lalu.
Crypto tetap menjadi jalan ke depan untuk keuangan. Jika Anda ingat, ketika gelembung dot-com meledak, ada banyak pertanyaan tentang kelangsungan Web sebagai teknologi dan bisnis yang membangunnya. Tapi lihat Amazon, Facebook, Google, dan lainnya saat ini – mereka mendefinisikan dunia tempat kita tinggal. Itu karena, terlepas dari perombakan para pemain pasar, teknologi dasarnya sangat transformatif. Bitcoin, identik dengan Web, akan bertahan dari badai apa pun yang datang mendekat; ini saya tidak punya firasat keraguan tentang.

T: Jika Anda harus memilih satu, menurut Anda apa momen besar untuk crypto di tahun 2022? Dan bisakah perdagangan benar-benar merasakan hukumannya sepanjang tahun 2023? Di mana Anda melihat perdagangan Natal berikutnya? Akankah bertahan di musim dingin ini? Mainstream sekali lagi mengumumkan kematian perdagangan. Akankah mereka akhirnya melakukannya dengan benar?

SEBUAH:

Sulit untuk memutuskan hanya dalam satu detik untuk meraih tahun yang paling penting bagi crypto. Namun, karena saya berasal dari sisi perdagangan, saya akan menunjuk ke keruntuhan FTX sebagai momen penting. Pengaruhnya telah dan dapat terus dirasakan dalam perdagangan. Ini terutama akan berdampak pada perdagangan dalam dua metode:

Itu telah membuat pembeli berubah menjadi lebih tajam tentang siapa yang mereka percayai dengan barang-barang mereka dan cara para penjaga ini menyimpan barang-barang tersebut. Lewatlah sudah saat-saat ketika membuat kantong dan meluncur sudah cukup. Pembeli saat ini sangat mengeksplorasi opsi hak asuh sendiri, yang bertentangan dengan pendapat saya, menurut saya adalah jalan yang bagus untuk diambil. Setelah mereka perlu memperdagangkan barang-barang mereka, mereka sekarang hanya ingin bekerja dengan bursa yang sepenuhnya diatur seperti Cash.ph yang dilisensikan oleh bank sentral Filipina dan sering diaudit oleh bank apex.
Itu telah membuat regulator lebih terlibat dalam perdagangan. Kami telah melihat negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, dan lebih banyak bergerak untuk mengatur perdagangan dengan lebih baik untuk mencegah bencana FTX lainnya. Kami sebagai perdagangan crypto harus siap dan mampu merangkul hukum jika kami ingin mengatasi badai dan berubah menjadi perdagangan arus utama.
Kami akan bertahan musim dingin ini tidak diragukan lagi. Kami telah mengalami yang lebih buruk – ingat ketika Bitcoin tenggelam hingga $ 3.000? Sebagai bonus, kami memiliki pembeli institusional yang memajukan industri, tidak seperti selama musim dingin sebelumnya. Tapi menurut saya alasan terpenting kita bisa bertahan di musim dingin adalah saat ini ada lebih banyak kasus penggunaan daripada sebelumnya. Pengiriman uang, bermain-untuk-mendapatkan game, NFT, Web3, metaverse – semua ini telah menjadi terkenal dalam kasus saat ini dan semuanya didukung oleh crypto dan blockchain.

T: Apa selanjutnya untuk pertukaran yang setara dengan Binance pada tahun 2023 dan seterusnya? Apakah menurut Anda kejadian saat ini dengan FTX akan membahayakan masa depan platform ini? Banyak yang sudah berspekulasi tentang pergeseran likuiditas dari Centralize ke Decentralize Exchanges (DEX) karena ketidakamanan pelanggan di masa lalu.

SEBUAH:

Ini tidak akan menjadi bisnis seperti biasa untuk pertukaran terpusat. Pertama, waktu pelanggan yang berbaur dan barang-barang pertukaran sudah lama berlalu. FTX telah menyadarkan seluruh perdagangan Anda terhadap risiko yang mengikuti ini, yang mungkin ilegal dalam keuangan konvensional. Bukti cadangan sudah berubah menjadi pola raksasa karena lebih banyak pembeli bertanya tentang bagaimana dan di mana barang-barang mereka disimpan.
Regulator juga menindak lebih keras di bursa. Di Filipina, misalnya, BSP dengan cepat mengaudit bursa untuk menyelidiki apakah mereka telah terpapar penularan FTX dan untungnya, baik Cash.ph maupun teman kami tidak terpapar FTX.
Akan ada perhatian ekstra pada pertukaran yang terdesentralisasi, dan terlebih lagi pada hak asuh sendiri. Semakin banyak pelanggan saat ini menjelajahi dompet yang memberi mereka kepemilikan penuh atas crypto mereka – tetapi bukan kunci Anda, bukan uang Anda. Saya sangat mendukung hak asuh sendiri untuk mereka yang memiliki potensi teknis untuk melakukannya secara efisien. Ketika mereka perlu berdagang, saya akan menyarankan mereka untuk selalu menggunakan perdagangan yang dilisensikan dan diawasi oleh pengawas nasional atau regional yang diakui.

Sungguh sial apa yang terjadi tahun ini. Crypto dimaksudkan untuk menjadi perangkat lunak untuk membebaskan orang dan memberi mereka peluang baru di bidang keuangan dan masa lalu. Tahun ini telah membuktikan yang terburuk dari crypto, dan saya bersimpati dengan setiap investor yang uangnya ditahan atau habis dalam penularan crypto.

Nilai BTC mentransfer ke samping pada grafik hari demi hari. Pasokan: Tampilan Perdagangan BTCUSDT

Namun demikian, saat kita bergerak maju pada tahun 2023 dan seterusnya, saya percaya dan berharap crypto akan mengatasi badai dan muncul lebih kuat. Satoshi yang imajinatif dan berwawasan adalah pembebasan finansial bagi miliaran orang yang telah terpinggirkan selama bertahun-tahun, dan terlepas dari semua rintangan dan kemunduran, saya pikir kita masih berada di jalur yang benar untuk mencapai visi ini.

Author: Jesse Bennett