Banking Large Goldman Sachs Ranks Bitcoin As World Greatest Performing Asset

Banking Large Goldman Sachs Ranks Bitcoin As World Greatest Performing Asset


kasino728x90

Di depan Emas, Departemen Keuangan AS, S&P 500, dan lainnya, raksasa perbankan Goldman Sachs memberi peringkat Bitcoin (BTC) dalam 1 aset berkinerja terbaik tahun ini, menurut konsumen Twitter.

Menurut Goldman Sachs, Bitcoin telah mengungguli pasangan mata uang kripto dan lembaga keuangan utama orang-orang di pasar normal dengan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko (rasio Sharpe) sebesar 3,1. Rasio Sharpe digunakan untuk mengukur efisiensi yang disesuaikan dengan volatilitas pasar; semakin tinggi rasionya, semakin tinggi pendanaan, uang asing, atau inventaris melalui pengembalian yang disesuaikan dengan risiko.

Dalam hal pengembalian yang lengkap dan disesuaikan, Bitcoin adalah aset #1 dalam 12 bulan sejauh ini. Pasokan: Goldman Sachs melalui Mendokumentasikan Bitcoin

Bitcoin Memimpin Dalam Pemulihan Pasar Luas

Pada kerangka waktu yang lebih kecil, Bitcoin melanjutkan pencariannya untuk mendapatkan kembali wilayah yang salah tempat. Perlahan tapi pasti, Bitcoin mencoba menembus di atas level resistensi $23.800. Bitcoin tampaknya mengalami kemunduran yang sehat di bawah garis resistensi dalam perburuan momentum bullish.

Terlepas dari bencana saat ini tidak hanya pasar cryptocurrency dengan jatuhnya FTX dan ekonomi dunia jatuh bebas, membawa hukuman bagi pembeli dan perusahaan, pasar juga mencatat kembalinya pembuat pasar di bursa cryptocurrency.

Berbeda dengan laporan Goldman Sachs, menurut laporan tahunan oleh CoinGecko, Bitcoin adalah aset dengan kinerja terburuk di antara banyak mata uang utama, dengan penurunan besar sebesar 64%. CoinGecko juga mencatat bahwa sejak Januari 2022, kuantitas jual beli di pasar spot telah menurun sebesar 67%.

Tahun baru untuk Bitcoin dan pasar dimulai dengan positif, dengan $200 miliar meningkatkan kuantitas dan lembar volatilitas, menurut catatan CoinMarketCap.

Reli stabil tahun-ke-tahun Bitcoin telah mengubah sentimen pasar. Analis tampak bullish dalam waktu singkat, mengantisipasi cryptocurrency untuk mencapai hingga $30.000. Namun, dalam jangka panjang, ekonom Lyn Alden mengatakan bahwa Bitcoin mungkin berada dalam “risiko besar” pada kuartal kedua tahun 2023 karena risiko likuiditas meningkat.

Karena nilai Bitcoin berkonsolidasi di bawah zona resistensi, mata uang kripto sedang mencari penembusan garis tren untuk menempatkan dirinya di atas level $24.500, yang mewakili hambatan selanjutnya.

Rata-rata transfer 20 hari yang meningkat di $20.700 dan Relative Energy Index (RSI) dalam zona overbought mendekati 80 menunjukkan bahwa garis pola bullish BTC dapat melanjutkan dan menaklukkan area baru.

Bitcoin BTC BTCUSDT Bagan 2BTC cenderung naik pada grafik harian. Pasokan: Tampilan Perdagangan BTCUSDT

Sebaliknya, bears dapat menghentikan pergerakan nilai Bitcoin ke atas dan mengubah momentum dan jalur pasar, namun bulls tampaknya tidak mau menyerah. Hipotesis meningkat tanpa kepastian tersedia di pasar dan konferensi Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mendatang.

Saat tulisan ini dibuat, Bitcoin telah naik hampir 8% dalam tujuh hari terakhir. Itu telah diperdagangkan pada $22.889 dengan gerakan menyamping dalam 24 jam terakhir. Kapitalisasi mata uang saat ini mencapai $440 miliar, mengungguli semua pasangan pasarnya.

Author: Jesse Bennett