Bitcoin mining income jumps 68.6% from the lowest-earning day of 2022 2022

Bitcoin mining income jumps 68.6% from the lowest-earning day of 2022 2022

Perdagangan penambangan Bitcoin (BTC) mengalami tekanan moneter yang sangat besar sepanjang tahun 2022 karena pasar beruang yang berlarut-larut langsung memengaruhi pendapatan mereka ketika diterjemahkan ke dolar AS. Meskipun demikian, penambang yang tahan terhadap hari pendapatan penambangan terendah 12 bulan, 13 Juni, menyaksikan peningkatan 68,63% dalam pendapatan penambangan dalam sebulan.

Selama 12 bulan, pendapatan dari penambangan Bitcoin turun sebagai akibat dari banyak hal yang berpusat pada sentimen investor — didorong oleh ketegangan yang timbul dari jatuhnya pasar, runtuhnya ekosistem, dan investasi yang merugi. Mengurangi kebisingan, ekosistem Bitcoin pulih di beberapa faktor, termasuk pendapatan penambang dalam {dolar}, masalah komunitas, dan biaya hash.

Lengkapi pendapatan penambang dari waktu ke waktu. Pasokan: blockchain.com

Informasi dari blockchain.com mengkonfirmasi bahwa pendapatan penambangan BTC melonjak hampir 69% dalam satu bulan — dari $13.928 juta pada 13 Juli menjadi $23.488 juta pada 12 Agustus. Banyaknya peningkatan pendapatan penambangan meyakinkan penambangan Bitcoin sebagai perusahaan yang layak terlepas dari operasional yang berlebihan. harga. Selain itu, penurunan biaya alat penambangan (GPU) telah memungkinkan penambang BTC untuk memperluas infrastruktur mereka saat ini saat mereka mengejar penambangan 2 juta BTC terakhir.

Di samping pendapatan penambangan, biaya hash Bitcoin tumbuh lebih dari 10% selama bulan lalu, termasuk ketahanan komunitas terhadap serangan pengeluaran ganda. Namun, akibatnya, masalah komunitas — ukuran betapa sulitnya menambang blok BTC baru — meningkat untuk pertama kalinya sejak Juni.

Terkait: Saham penambangan BTC berlipat ganda dalam sebulan karena produksi yang landai

Mencerminkan hasil optimis di seluruh komunitas Bitcoin, perusahaan penambangan kripto melaporkan peningkatan biaya inventaris selama bulan lalu.

Perusahaan penambangan Crypto, bersama dengan Hut8 Mining Corp., Marathon Digital Holdings dan Core Scientific, mengungkapkan biaya inventaris yang meroket, masing-masing berkinerja setidaknya 95% lebih tinggi dari Juni 2022.

Ketiga perusahaan, bagaimanapun, membukukan kerugian yang melebar, didorong oleh kerugian penurunan nilai pada kepemilikan crypto mereka.

Author: Jesse Bennett