BitMEX former government pleads responsible to violating the Financial 2022

BitMEX former government pleads responsible to violating the Financial 2022

Satu pemerintahan tinggi lainnya bergabung dengan tiga pendiri perdagangan kripto BitMEX, mengaku bertanggung jawab dalam berkas Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York. Kasus ruang sidang di bawah judul “US v. Hayes et al.” berlangsung selama 2 tahun, dengan administrasi BitMEX didakwa karena melanggar Undang-Undang Kerahasiaan lembaga Keuangan AS.

Berdasarkan Wall Avenue Journal, pada 8 Agustus, seorang kepala peningkatan perusahaan di BitMEX, Gregory Dwyer, mengakui kesalahannya karena melanggar Undang-Undang Kerahasiaan lembaga keuangan di ruang sidang. Sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan, Dwyer akan membayar fantastis $ 150.000.

Sebagai profesional Hukum Manhattan Damian Williams mengomentari peningkatan ini:

“Permohonan saat ini menunjukkan bahwa staf dengan otoritas administrasi di bursa cryptocurrency, setidaknya pendiri bursa tersebut, tidak dapat dengan sengaja mengabaikan kewajiban mereka di bawah Undang-Undang Kerahasiaan lembaga keuangan.”

Semua pendiri yang disebutkan Williams telah mengaku bertanggung jawab sebelumnya. Mantan CEO Arthur Hayes dan salah satu dari banyak co-founder, Ben Delo, mengakui kesalahan mereka pada 24 Februari 2022, sedangkan co-founder ketiga, Samuel Reed mengajukan pembelaan dua minggu kemudian.

Hayes dijatuhi hukuman percobaan 2 tahun, Delo mendapatkan 30 bulan masa percobaan, dan Reed berurusan dengan 5 tahun penjara. Reed sendiri setuju untuk membayar $ 10 juta fantastis, jumlah yang sama dapat dibayar secara kolektif oleh Hayes dan Delo.

Biaya yang bertentangan dengan trio pendiri BitMEX dan Dwyer telah diajukan pada tahun 2020. Jaksa menuduh perdagangan yang tergabung dalam Seychelles melakukan penarikan palsu dari pasar AS, karena tidak berusaha cukup keras untuk menghentikan pelanggan Amerika dari mendaftar . Selain itu, BitMEX telah didakwa karena bekerja sebagai platform pencucian uang, kehilangan protokol anti-pencucian uang (AML) dan know-your-customer (KYC) wajib.

Author: Jesse Bennett