French traders sued Binance for over 2.4 million euros in losses

French traders sued Binance for over 2.4 million euros in losses


kasino728x90

Binance Prancis dan perusahaan induknya Binance Holdings Restricted dituntut oleh 15 pedagang di Prancis atas dugaan praktik bisnis yang menipu dan penyembunyian penipuan, menurut pengalaman media lokal.

Dalam keluhan yang diajukan pada 14 Desember, penggugat mengklaim bahwa Binance melanggar undang-undang Prancis dengan mempromosikan dan mendistribusikan layanan crypto sebelum menerima pendaftaran dari otoritas negara. Seperti dilansir Cointelegraph, regulator pasar keuangan Prancis, Autorité des marchés financiers, telah memberikan lisensi kepada Binance sebagai pemasok aset digital pada Mei 2022. Lisensi tersebut memungkinkan perubahan kripto untuk memasok penyedia seperti penjagaan properti dan jual beli kripto.

Keluhan tersebut dilaporkan menyertakan tangkapan layar yang menunjukkan aktivitas media sosial Binance sebelum lisensinya, termasuk saluran Telegram yang diberi nama “Binance French”. Penggugat juga menyatakan telah kehilangan lebih dari 2,4 juta euro setelah runtuhnya TerraUSD (UST), sementara Binance memasarkan token tersebut sebagai dolar Amerika Serikat.

Terkait: Prancis mungkin mewajibkan platform crypto untuk memperoleh lisensi

Dalam posting blog, Binance France menjawab pertanyaan tentang kasus tersebut. Sejalan dengan itu, perusahaan tidak melakukan komunikasi promosi apa pun di Prancis selama periode tersebut, dan mencatat bahwa “tim Telegram adalah dewan lingkungan dunia”, sehingga memungkinkan pelanggan untuk membuat dan menjadi bagian dari saluran secara sukarela.

Binance juga menjawab pertanyaan terkait komersial Terra stablecoin di negara tersebut. Perusahaan mencatat bahwa komunikasinya menunjukkan mempertaruhkan Binance sebagai “dilindungi, dan bukan token yang mendasarinya”. Perubahan tersebut juga mencatat bahwa selalu berisi peringatan ancaman pasar untuk produk crypto, dan semakin memperkuat deskripsinya.

Seperti dilansir Cointelegraph, serangkaian peristiwa dramatis pada Mei 2022 menghasilkan penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam nilai token LUNA dan stablecoin terkait TerraUSD (UST), yang dirancang untuk menjaga paritas algoritmik dengan dolar AS, tetapi kehilangan pasaknya dan anjlok hingga di bawah $0,30.

Author: Jesse Bennett