FTX collapse requires ‘prudent regulation’ within the UK

FTX collapse requires 'prudent regulation' within the UK


kasino728x90

Runtuhnya FTX dianggap sebagai kisah peringatan dan pendahulu untuk regulasi ekstra hati-hati oleh pemain sektor swasta dan non-swasta di Inggris Raya.

Lembaga keuangan wakil gubernur Inggris Sir Jon Cunliffe menjadi berita utama menjelang akhir pekan Natal dalam sebuah wawancara dengan Sky Information, menguraikan persepsinya bahwa keamanan yang lebih tinggi harus diberikan kepada pedagang di Inggris Raya. mencoba mencapai publisitas ke pasar cryptocurrency.

Cunliffe bingung bahwa pelanggan dan pedagang cryptocurrency potensial harus memiliki konstruksi untuk memasukkan uang ke dalam kelas aset yang memastikan keamanan dan integritas pembelanja yang sebanding dengan pasar keuangan tradisional.

Wakil gubernur menyoroti minat yang meningkat di pasar mata uang kripto dari lembaga keuangan dan pelanggan ritel sebagai tekanan pendorong di balik perlunya pengawasan peraturan yang lebih tinggi di negara tersebut:

“Kami memiliki bank dan dana pendanaan dan lainnya yang ingin berinvestasi di dalamnya dan saya pikir kami harus mempertimbangkan regulasi sebelum menjadi terintegrasi dengan sistem moneter dan sebelum berubah menjadi kerugian sistemik.”

Cunliffe juga menggunakan runtuhnya FTX sebagai contoh di mana parameter peraturan saat ini yang memandu sektor keuangan normal mungkin telah memberikan perlindungan kepada pengguna yang tidak memiliki kantong.

“Kami melihat hal-hal seperti uang konsumen tampaknya hilang, konflik kepentingan antara berbagai operasi, transparansi, audit, dan akuntansi.”

Menggambar paralel dengan sektor perjudian di Inggris Raya, Cunliffe mengatakan bahwa pedagang harus memiliki akses ke pengaturan yang diatur yang berhenti kehilangan akses ke dana seperti yang terjadi pada runtuhnya FTX.

Terkait: Faktur crypto Inggris untuk membatasi perusahaan dari luar negeri: Laporkan

Cointelegraph menghubungi Mitch Mechigian, kaki tangan di lembaga pendanaan Blockchain Coinvestors, untuk wawasan lebih lanjut tentang pengaturan peraturan saat ini untuk ekosistem cryptocurrency dan blockchain di Inggris Raya.

Berbasis di London, Mechigian menyoroti pandangannya bahwa lembaga keuangan dan regulator terus melihat nilai dalam teknologi blockchain dan kekayaan digital dalam perekonomian Inggris pasca-Brexit:

“Lembaga keuangan dan bank Inggris – banyak di antaranya sudah berinvestasi besar-besaran dalam teknologi blockchain – terus ingin mengambil bagian dalam digitalisasi perdagangan, yang dimulai dengan harta digital, uang, dan komoditas.”

Runtuhnya FTX menunjukkan pentingnya ‘regulasi yang bijaksana’ sejalan dengan Mechigian. Dia menambahkan regulator yang cerdik di setiap Amerika dan Inggris. menarik perbedaan yang jelas antara perusahaan ‘lepas pantai dan penipuan’ seperti FTX dan opsi teknologi blockchain resmi yang memfasilitasi digitalisasi aset, uang, dan perdagangan.

Tahun 2022 telah menjadi tahun yang penuh gejolak bagi politik di Inggris Raya, dengan tiga Perdana Menteri terpisah menjabat dalam waktu beberapa bulan. Terlepas dari ‘kekacauan keuangan politik’, Mechigian menyebutkan bahwa parlemen terus bermanuver untuk meloloskan RUU Pasar dan Perusahaan Moneter, yang mungkin mengakui aset kripto sebagai perangkat moneter.

Author: Jesse Bennett