Korean regulators examine banks over $6.5B tied to Kimchi premium 2022

Korean regulators examine banks over $6.5B tied to Kimchi premium 2022

Bank-bank Korea Selatan sedang diselidiki karena fungsinya dalam memfasilitasi $6,5 miliar dalam pengiriman uang luar negeri yang mencurigakan yang telah dikaitkan dengan perusahaan yang melakukan arbitrase cryptocurrency.

Menanggapi laporan 15 Agustus dari Asia Instances, Monetary Supervisory Service (FSS) memerintahkan penyelidikan terhadap bank-bank Korea Selatan bulan lalu setelah mengetahui sejumlah besar transaksi pengiriman uang ke luar negeri pada akhir Juni.

Penyelidikan menemukan bahwa sebagian besar dari $6,5 miliar yang dikirim ke luar negeri antara Januari 2021 dan Juni 2022 tiba di sini dari akun perdagangan crypto sebelum dikirim ke negara asing, menunjukkan beberapa perusahaan Korea mengeksploitasi “Kimchi premium (kimp).”

Premium Kimchi adalah lubang biaya cryptocurrency di bursa Korea Selatan dibandingkan dengan bursa luar negeri. Pembeli membeli crypto dari bursa luar negeri dan mempromosikannya di bursa asli Korea untuk mendapatkan penghasilan.

Regulator telah terlibat tentang pembelian dan penjualan premium Kimchi karena mendorong pelarian modal dari negara tersebut.

Saat ini, kimchi premium duduk di +3,37% sederhana tetapi di atas +20% pada awal April terakhir berdasarkan pelacak pasar CryptoQuant.

Ulasan dari lembaga Keuangan Shinhan dan lembaga Keuangan Woori menemukan bahwa banyak uang tunai yang dikirim pertama kali ditransfer dari pertukaran crypto rumah ke berbagai akun perusahaan perusahaan Korea.

Pengiriman uang besar-besaran ini telah mengangkat bendera merah bahwa para pedagang menggunakan sejumlah besar uang tunai untuk menggunakan premium Kimchi, berdasarkan laporan 15 Agustus dari outlet informasi asli Asia Instances.

Ada tambahan kecurigaan bahwa dana yang dikirimkan digunakan untuk pencucian uang, berdasarkan outlet informasi KBS pada 14 Agustus, dengan beberapa pekerja dari perusahaan yang tidak disebutkan namanya yang melakukan pengiriman uang telah ditangkap.

Jumlah penuh yang dikirim ke luar negeri lebih besar dari dua kali lipat dari yang diharapkan FSS ketika memerintahkan bank untuk menyelidiki masalah ini. Asia Instances melaporkan bahwa FSS sekarang diantisipasi untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut di tempat bank rumah, yang dapat mengungkap dana tambahan yang dikirimkan.

Terkait: Pengawas moneter Korea Selatan perlu ‘cepat’ menilai undang-undang kripto: Laporkan

FSS sekarang diperkirakan akan memberikan sanksi kepada Shinhan dan Woori karena mengizinkan pengiriman uang dalam jumlah terbaik. Asia Instances menulis bahwa Lee Bok-Hyeon, kepala FSS menyebutkan, “Kami menanggapi transaksi perdagangan luar negeri secara kritis, dan sanksi tidak dapat dihindari.”

Investigasi di tempat sedang berlangsung di Shinhan dan Woori namun mungkin akan selesai pada 19 Agustus.

Author: Jesse Bennett