Making the case that Bitcoin isn’t freedom: Pacific Bitcoin Panel

Making the case that Bitcoin isn't freedom: Pacific Bitcoin Panel


kasino728x90

“Bitcoin (BTC) adalah Kebebasan” tentunya merupakan salah satu dari banyak julukan Bitcoin. Seperti “Bitcoin adalah emas digital”, “Bitcoin adalah properti”, dan bahkan Bitcoin adalah kekurangan digital absolut, frasa ini memantul di seluruh partisi arena konvensi bertema Bitcoin. Mereka juga meme selamanya di media sosial.

Namun yang pasti salah satu mantra menyeluruh Bitcoin adalah “Jangan percaya, konfirmasi.” Berakar pada pepatah Rusia yang sudah ketinggalan zaman, frasa tersebut telah muncul untuk menguraikan etos Bitcoin. Ini menyarankan pedoman, konsep, dan ide harus diperiksa, dicoba dan diverifikasi. Maka dengan mengingat hal itu, sejauh mana Bitcoin benar-benar bebas? Seberapa jauh kita dapat membuat tujuan bahwa Bitcoin secara kategoris adalah alat untuk kebebasan?

Bisakah Bitcoin membebaskan orang?

Pada konferensi Bitcoin Pasifik di Los Angeles, yang diselenggarakan oleh Swan Bitcoin alternatif khusus Bitcoin, debat ini menjadi hidup. Sepanjang dialog panel yang secara ringkas berjudul “Bitcoin adalah Kebebasan,” tiga pejuang dan pemikir kebebasan mengeksplorasi metode di mana Bitcoin mungkin tidak emansipasi seperti yang diinjili secara online.

Dialog panel di atas panggung di Pacific Bitcoin. Sumber: Youtube

Craig Warmke, seorang profesor di Northern Illinois College, Yan Pritzker, salah satu pendiri dan CTO Swan, dan Alex Gladstein, chief engineering officer dari Human Rights Basis, menyebutkan karakter uang web ajaib. Bitcoin tidak memiliki tubuh pusat, dan tidak mungkin mengubah pedomannya – atau garpu yang sulit – dalam waktu dekat. Yang terpenting, Bitcoin melawan risiko kritis terhadap perubahan kode sumber melalui perang ukuran blok, yang, dengan cara tertentu, mengkristalkan kode Bitcoin untuk setidaknya periode waktu terdekat.

Sekarang, tentu saja, hubungan antara Bitcoin dan kebebasan bisa berbeda dan mungkin bergantung pada pengalaman dan perspektif pribadi seseorang. Namun, diambil tanpa pertimbangan apa pun bahwa Bitcoin adalah kebebasan karena sifat dan kemampuannya yang terdesentralisasi untuk memungkinkan orang untuk menyimpan dan menukar nilai tanpa perlu perantara atau manajemen pemerintah.

Misalnya, Gladstein mengutip contoh orang yang tinggal di komunitas yang kekurangan di seluruh dunia. Dia memperhatikan bahwa orang-orang yang berada di bawah kediktatoran dan pemerintahan yang sangat represif dapat menggunakan Bitcoin untuk mencapai target dan tujuan mereka terlepas dari apa yang diinginkan pemerintah mereka atau apa yang dikatakan pemerintah mereka.

“Penjelasan mengapa Bitcoin adalah kebebasan adalah memberikan akses web kepada siapa pun dan kami dapat memperoleh hak milik itu.”

Warmke menguraikan pemikiran tersebut, menunjukkan bahwa sangat mirip dengan bunga Dandelion, Bitcoin menyebar dan indah – namun “Tentu preferensi orang-orang tentang bagaimana menurut mereka dunia seharusnya membuat mereka ingin – Anda sudah tahu – bunuh itu.” Dalam konteks ini, properti Bitcoin yang tahan sensor itulah yang berkontribusi padanya sebagai perangkat untuk kebebasan.

Anda tidak menginginkan Bitcoin–sampai Anda menginginkannya

Namun, bagi orang-orang yang tidak mengerti atau tidak ingin mengerti Bitcoin, maka itu tidak dapat membebaskan mereka. Yan Pritzker menangani level ini secara langsung; dia berbicara tentang negara asalnya Ukraina dan respons yang diwujudkan Bitcoin pada awal perang Ukraina – Rusia.

Dia menjelaskan bahwa orang Ukraina “Belum pernah mendengar tentang Bitcoin, tidak peduli tentang Bitcoin, tidak menginginkan Bitcoin. Mereka telah dibom. Agar belum saatnya mengenalkan mereka pada Bitcoin. Layak.”

“Namun ternyata Bitcoin adalah cara yang efektif bagi kami untuk mendapatkan uang di sana hanya karena itu adalah satu-satunya hal yang berfungsi pada hari Sabtu sepanjang malam. Itu adalah cara terbaik agar kami bisa mendapatkan uang tunai ke Ukraina dan kemudian mengubahnya menjadi mata uang asing asli dan membawanya ke mata uang asli.”

Dia juga mengangguk ke salah satu slogan Bitcoin lainnya, “Anda tidak perlu Bitcoin sampai Anda melakukannya.” Pada kesempatan kali ini, orang-orang yang tadinya tidak paham atau peduli dengan Bitcoin langsung tertolong oleh Bitcoin setelah mereka sangat membutuhkannya. Dan karena itu, tingkat kebebasan mereka meningkat karena Bitcoin.

Warmke berbagi bahwa meskipun Bitcoin memiliki kekayaan uang yang luar biasa, penetrasinya yang rendah dalam masyarakat modern dan fakta bahwa “Tidak mudah digunakan secara pribadi” berarti bahwa terkadang Bitcoin jatuh dengan cepat dalam kondisi dunia nyata. Ambil contoh protes pengemudi truk Kanada, di mana uang berhasil dikumpulkan menggunakan Bitcoin, tetapi tidak semuanya dikirim:

“Sebagian disita. Dan bagian dari alasan mengapa Anda mungkin ingin meletakkan ini pada kesalahan orang-orang yang memberi mereka Bitcoin atau siapa yang memiliki bitcoin, sehingga Anda menyalahkan orang tersebut.

Dapat diekstrapolasi bahwa agar Bitcoin berfungsi sebagai perangkat langsung untuk kebebasan finansial, Bitcoin harus digunakan secara pribadi. Dan di atas itu, itu harus digunakan dengan hati-hati dan pertimbangan.

Selain itu, ada “Tidak tetapi sangat banyak ekonomi bulat. Jadi jika Anda benar-benar ingin memutar bitcoin yang baru saja Anda terima, itu cukup sulit.” Ekonomi Putaran Bitcoin menggambarkan area yang mirip dengan El Zonte, atau Bitcoin Seaside, El Salvador di mana Bitcoin digunakan hampir seluruhnya, dan tidak perlu uang keluar menjadi uang tunai. Perampokan menjadi uang fiat dapat merusak kebebasan finansial karena mengungkapkan titik lemah untuk perebutan negara.

Literasi

Tiga pendukung Bitcoin menyoroti kasus penggunaan Bitcoin di pasar yang sedang berkembang, di mana adopsi Bitcoin melayang dengan harga yang bisa dibilang lebih cepat daripada di negara maju. Meskipun demikian, pasar yang sedang berkembang diganggu oleh tingkat melek huruf yang buruk dan koneksi web yang tidak dapat diandalkan. Ini adalah rintangan penting yang harus diatasi untuk menggunakan uang kebebasan, karena Bitcoin membutuhkan web–dan pemahaman dasar tentang matematika dan biasanya, bahasa Inggris.

Mengirim Bitcoin tanpa akses internet sekarang menjadi kenyataan. Sumber: Twitter

Gladstein setuju, menjelaskan: “Bitcoin bergantung pada, seperti yang telah Anda lihat sendiri, perjalanan literasi dan entri Web yang berlawanan.” CSO Human Rights Basis mendefinisikan bahwa perjalanan menuju literasi dan entri web sedang dalam tren pertumbuhan yang konstruktif:

“Namun kabar baiknya adalah tampaknya pada akhir dekade terakhir dekade ini bahkan di negara-negara seperti Sudan dan Senegal, lebih dari separuh orang di negara-negara ini akan tahu cara belajar dan karenanya mereka’ akan memiliki entri Web. Jadi saya yakin potensinya cukup besar untuk membuat perbedaan.

Selain itu, kemajuan teknis pada Bitcoin yang ditujukan untuk orang-orang yang tinggal di dunia yang sedang berkembang ini semakin menarik pelanggan secara online, tanpa menggunakan internet. Bagi yang buta huruf, jawabannya terletak pada pembuat kantong dalam memastikan bahwa pengguna tetap dapat menggunakan Bitcoin.

Namun bagaimana dengan nilainya? Nilai per Bitcoin turun 70% dari level tertingginya. Kurangnya jumlah yang boros seperti itu melumpuhkan, bukan membebaskan. Pemikir Warmke mengajak pemirsa untuk mengurangi keinginan waktu mereka dan menghindari fokus pada hal-hal positif jangka pendek.

“Dalam jangka panjang ini [Bitcoin] adalah faktor yang sangat, sangat mendukung kebebasan karena hal itu benar-benar membuat orang memilih untuk memiliki sesuatu milik mereka sendiri.

Terakhir, Warmke juga bercanda bahwa tingkat kebebasan pribadinya telah menurun sejak menjadi pendukung Bitcoin karena dia terlalu banyak memeriksa nilainya!

Gladstein dan Prtizker menyelesaikan panel dengan pengamatan serius. Gladstein menjelaskan bahwa bagi sebagian orang yang hidup dalam rezim otoriter, Bitcoin “Sebenarnya berarti hidup atau mati. Dalam beberapa keadaan, itu sebenarnya satu-satunya cara mereka akan melakukan apa yang akan mereka lakukan. Dalam konteks ini, Pritzker mendesak “Untuk menghabiskan lebih banyak waktu melihat negara lain dan apa yang terjadi di sana. Dan saya yakin Anda akan melihat bahwa Bitcoin memungkinkan kebebasan dengan cara yang sangat besar.”

Author: Jesse Bennett