Philippine SEC warns towards unlicensed crypto exchanges amid FTX collapse

Philippine SEC warns towards unlicensed crypto exchanges amid FTX collapse


kasino728x90

Setelah puncak keruntuhan FTX, otoritas Filipina memperingatkan para pedagang di seluruh negara tentang penggunaan pertukaran kripto tanpa izin.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC) di Filipina mengeluarkan nasihat kepada masyarakat umum untuk menggunakan pertukaran mata uang kripto yang tidak terdaftar yang beroperasi di seluruh negara. Di dalam peringatan tersebut, SEC tidak secara langsung menyebutkan pertukaran FTX tetapi menyatakan bahwa peringatan tersebut mempertimbangkan “keruntuhan terbaru dari pertukaran mata uang kripto dunia yang besar.”

Mengutip undang-undang di seluruh negara, badan pemerintah menegaskan kembali bahwa setiap entitas yang bercita-cita untuk menjalankan bisnis di seluruh negara harus mendaftar ke SEC. Mereka menulis:

“SEC adalah pendaftar dan pengawas sektor perusahaan Filipina; itu mengawasi lebih dari 600.000 perusahaan energik dan mengevaluasi laporan keuangan (FS) yang diajukan oleh semua perusahaan yang terdaftar di dalamnya.”

Sejalan dengan SEC, banyak bursa berfokus pada pedagang Filipina melalui iklan online dan melalui media sosial. Badan pemerintah federal juga menyoroti bahwa bursa saat ini “mengizinkan secara tidak sah” orang Filipina untuk mengakses platform mereka dan mengizinkan pembuatan akun online. SEC menulis bahwa pertukaran ini “menyediakan produk dan skema berbeda yang berisiko tinggi dan umumnya curang”.

Terkait: Filipina untuk menemukan keadaan penggunaan blockchain, meluncurkan program pelatihan

Pada 4 Agustus, SEC memilih alternatif crypto Binance dan memperingatkan pedagang lokal untuk tidak menggunakan platform jual beli crypto. Sejalan dengan SEC, alternatif tidak boleh dilisensikan untuk meminta investasi. Terlepas dari itu, alternatif tetap optimis bahwa mereka akan dapat menembus negara.

Pada 19 Agustus, Banko Sentral ng Pilipinas (BSP), lembaga keuangan pusat negara, mengeluarkan peringatan serupa kepada pedagang pribumi. BSP mendesak penduduk Filipina untuk tidak menggunakan penyedia layanan aset digital luar negeri yang tidak terdaftar secara regional dan sebagian besar berbasis di luar negeri. Sejalan dengan lembaga keuangan pusat, akan sulit untuk menerapkan mekanisme keamanan pembelanja dan jalan yang berwenang ketika berhadapan dengan perusahaan semacam itu.

Author: Jesse Bennett