South Korean monetary majors wish to create digital belongings alternate in 2022

South Korean monetary majors wish to create digital belongings alternate in 2022

Samsung Securities adalah salah satu dari tujuh perusahaan sekuritas raksasa Korea Selatan yang telah menggunakan persetujuan presiden untuk membuat alternatif barang digital, menurut laporan di majalah Korea Selatan Newspim. Tujuan bisnis untuk membuat sebuah organisasi untuk membuka alternatif dalam paruh pertama 12 bulan berikutnya. Newspim mengutip pemerintah yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa diskusi tentang misi tersebut sebenarnya sedang diselesaikan.

Sejalan dengan perlindungan asli, Samsung Securities telah menemukan metode untuk mengembangkan dan menjalankan platform pembelian dan penjualan token sekuritas tetapi tidak dapat merekrut personel yang diperlukan untuk melanjutkan 12 bulan terakhir. Mirae Asset Consulting, afiliasi Mirae Asset Securities, perbankan pendanaan dan pialang inventaris terbesar Korea Selatan berdasarkan kapitalisasi pasar, mempekerjakan personel untuk analisis dan pertumbuhan cryptocurrency dan nonfungible token (NFT) secara efektif.

Laporan itu juga berbicara tentang Pendanaan & Sekuritas NH, Sekuritas KB, dan Pendanaan Moneter Shinhan. Lembaga Keuangan KB memperkenalkan awal 12 bulan ini bahwa mereka bersiap untuk meluncurkan merchandise pendanaan kripto pertama Korea Selatan untuk pedagang ritel.

Terkait: Pajak Crypto bisa menunggu, uang tunai gratis tidak bisa: Korea Selatan mempertimbangkan ‘pajak hadiah’ untuk airdrop

Penciptaan alternatif barang digital yang seharusnya juga dapat difasilitasi oleh liberalisasi peraturan yang dilembagakan oleh pemerintah federal Yoon Seok-yeol, yang mulai bekerja pada bulan Maret. Dorongan perusahaan sekuritas untuk membuat alternatif bertepatan dengan persiapan untuk melintasi Digital Belongings Framework Act, yang dapat mewujudkan setiap token jenis keamanan dan token jenis non-keamanan, dan mengatur barang-barang digital rumah mana yang termasuk kelas, laporan disebutkan. Biaya Perusahaan Moneter negara itu sebelumnya mendapat kritik karena regulasi pertukaran mata uang kripto.

Awal bulan ini, Unit Intelijen Moneter Korea Selatan menemukan bahwa 16 pertukaran crypto berbasis asing, bersama dengan KuCoin, Poloniex dan Phemex, telah bekerja tanpa registrasi yang benar dan mengambil serangkaian tindakan terhadap mereka, bersama dengan meminta agar situs web mereka diblokir.

Author: Jesse Bennett