Sure regulatory readability may very well be ‘massively 2022

Sure regulatory readability may very well be 'massively 2022

Kathy Kraninger, mantan direktur Biro Keamanan Moneter Klien AS, atau CFPB, menyebutkan bahwa banyak kripto yang mengeluh tentang kurangnya keterbacaan peraturan di dalam negara, ruang abu-abu resmi telah memberikan alternatif perdagangan.

Mengobrol dengan Cointelegraph, Kraninger menyebutkan mosi Kongres untuk membagi peran berbagai perusahaan pengatur — bersama dengan Securities and Change Fee, atau SEC, dan Commodity Futures Buying and Selling Fee, atau CFTC — dapat menjadi “hasil akhir terbaik” dalam pandangannya . Namun demikian, dia menambahkan bahwa tidak mungkin ada satu divisi yang memiliki manajemen lengkap atas jumlah merchandise pendanaan yang terkait dengan area aset digital.

“Ini tidak akan berada dalam keingintahuan SEC atau sifatnya — atau pasti postur ketuanya saat ini — untuk kembali keluar dan berkata ‘oh ya, izinkan saya menawarkan semua faktor untuk keamanan apa yang akan menjawab semua pertanyaan orang. ‘,” sebut direktur CFPB sebelumnya. “Itu tidak akan terjadi dan saya bisa melihat mengapa dalam beberapa hal mengapa perdagangan mengatakan itu perlu, tetapi ketika membelinya, itu juga bisa sangat merugikan. Ini mungkin merupakan penjangkauan yang sangat besar, itu mungkin memperpanjang masa lalu. ”

SEC, CFTC, CFPB, Komunitas Penegakan Kejahatan Moneter, dan Federal Commerce Fee berurusan dengan poin yang sama sekali berbeda dari regulasi dan penegakan aset digital di AS, yang mengarah ke metode tambal sulam yang harus dinavigasi oleh perusahaan agar berfungsi secara legal. Beberapa anggota parlemen AS telah mengusulkan perusahaan tertentu berkolaborasi untuk menentukan keterbacaan peraturan, sedangkan yang lain telah meluncurkan undang-undang yang diarahkan untuk memberi satu divisi otoritas ekstra daripada yang lain.

Pilihan alternatif untuk keterbacaan peraturan, sejalan dengan Kraninger, mungkin terletak pada peraturan kasus dari tindakan penegakan. Pada bulan Juli, SEC melabeli 9 cryptocurrency sebagai sekuritas dalam kasus pembelian dan penjualan orang dalam yang bertentangan dengan mantan pengawas produk Coinbase Ishan Wahi, saudaranya, dan afiliasinya. Profesional hukum yang mewakili mantan kepala produk OpenSea yang dituduh melakukan pembelian dan penjualan oleh orang dalam mengklaim pada hari Jumat bahwa pihak berwenang telah menggunakan kasus ini dalam mencoba dan menetapkan preseden resmi bahwa token yang tidak dapat dipertukarkan adalah sekuritas.

Kraninger menambahkan bahwa tujuan dalam bidang keuangan terdesentralisasi mungkin menjadi landasan pembuktian besar berikutnya di antara regulator:

“DeFi hanya membawanya ke eselon yang sama sekali berbeda ketika datang ke perusahaan yang mungkin terlibat, contoh penggunaan, kelangkaan perantara, jika Anda benar-benar terpusat […] Hanya ekosistem terdesentralisasi yang lengkap dan contoh penggunaan di dalamnya — itulah satu hal yang sebenarnya akan dihadapi oleh regulator di seluruh dunia.”

Terkait: Senator AS Hagerty kepada Direktur CFPB: Jangan hentikan inovasi kripto

Kraninger telah bekerja sebagai wakil ketua urusan regulasi di lembaga pengawasan pasar Solidus Labs sejak Juli 2021 setelah kepergiannya dari CFPB. Pada 16 Agustus, mantan komisaris CFTC Daybreak Stump memperkenalkan bahwa dia bahkan akan menjadi anggota perusahaan sebagai penasihat strategis.

Author: Jesse Bennett