Twister Money ban might spell catastrophe for different privateness 2022

Twister Money ban might spell catastrophe for different privateness 2022

Ada masalah yang meningkat bahwa sanksi otoritas Amerika Serikat saat ini terhadap Twister Money akan berubah menjadi “lereng licin” untuk privasi Web3 yang pada akhirnya akan membuat semua area “tidak berarti.”

Berbicara dengan Cointelegraph, Shumo Chu, salah satu pendiri protokol privasi Komunitas Manta mengungkapkan kekhawatiran bahwa sanksi ketat terhadap Twister Money mungkin berdampak langsung pada setiap protokol Web3 bersama dengan protokol yang menawarkan privasi.

Chu kemungkinan adalah salah satu pendiri Komunitas Manta yang berbasis di Polkadot, protokol privasi lapisan-1 yang memungkinkan transaksi non-publik dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Twister Money (TORN) adalah protokol privasi Ethereum (ETH) yang menganonimkan transaksi koin. Protokol ini seperti Monero (XMR) dan Zcash (ZEC) yang menutupi pengetahuan pengirim dan penerima tentang transaksi kripto.

Awal bulan ini, Divisi Keuangan AS berhasil melarang penduduk AS menggunakan protokol dan menempatkan 44 alamat ETH dan USD Coin (USDC) yang terkait dengannya di daftar periksa Warga Negara yang Ditunjuk Secara Khusus pada 5 Agustus.

Chu mengungkapkan ketakutan bahwa protokol privasi yang berbeda seperti dia mungkin berakhir di garis bidik yang sama, yang mungkin menambahkan sensor ekstra untuk tujuan itu dapat “pada dasarnya membuat semua area Web3 tidak berarti.”

Chu mengakui bahwa larangan otoritas AS dibuat seolah-olah demi keamanan nasional karena kelompok peretas Korea Utara Lazarus diketahui menggunakan Twister untuk mencuci uang yang dicurinya.

Namun dalam pelarangan protokol, Chu mempertanyakan pemahaman regulator tentang bagaimana metode desentralisasi terutama berdasarkan kode sumber terbuka akan ditempatkan dan dioperasikan di mana saja.

“Ini cukup bisa dilakukan regulator hanya tidak melihat keahlian blockchain terdistribusi dan cara kode pasokan terbuka akan ada di mana saja. [They] mungkin benar-benar berpikir pembuat Twister Money sengaja membantu peretas Korea Utara.”

Pekan lalu, polisi Belanda menangkap pengembang Twister Money yang mereka anggap terlibat dalam pencucian uang.

Chu menambahkan bahwa ada kasus sebelumnya di mana pembuat kriptografi telah ditangkap, seperti pengembang Ethereum Virgil Griffiths, tetapi pelarangan protokol adalah “paradigma baru” yang menandakan bahwa pemerintah federal sedang berusaha untuk mengambil alih. kode dan aritmatika itu sendiri.

“Mereka melarang protokol sebagai pengganti beberapa individu. Terutama itu adalah sepotong kode dari blockchain Ethereum.”

Meskipun demikian, Chu percaya bahwa pembuat protokol privasi akhirnya memiliki tangan yang lebih tinggi. Dia menyebutkan bahwa karena pengembang privasi tersebar di banyak yurisdiksi di luar jangkauan otoritas AS, dengan catatan:

“Jika AS mencoba menerapkan tindakan kejam terhadap pengembang privasi, itu tidak akan berjalan dengan efektif bagi mereka.”

Sebagai pengembang protokol privasi sendiri, Chu mencatat ada narasi yang ditetapkan bahwa privasi hanya untuk aktor yang tidak sehat, dengan alasan bahwa “individu biasa juga menggunakannya.”

Terkait: Twister Money mengungkapkan bahwa DeFi tidak dapat lepas dari regulasi

Dia menambahkan bahwa harus ada dorongan untuk mengiklankan keadaan penggunaan yang baik secara efektif karena, seperti yang dia sebutkan, “sifat sistem tidak memiliki izin, sehingga mungkin ada orang yang mempermainkan sistem.”

Pandangannya menggemakan ini dari CEO Kraken Jesse Powell yang memberi tahu Bloomberg TV pada 16 Agustus bahwa sanksi terhadap Twister telah “tidak konstitusional” dan bahwa “individu memiliki hak untuk privasi moneter.”

Di mata Chu, batasan untuk masuk ke protokol privasi harus rendah sehingga individu standar dapat menggunakannya setiap hari. Namun, keunggulannya mungkin terancam oleh sanksi tambahan dari protokol privasi.

Author: Jesse Bennett