What to anticipate from crypto the 12 months after FTX

What to anticipate from crypto the 12 months after FTX


kasino728x90

Cryptocurrency memiliki momen Lehman dengan FTX — atau, mungkin, detik Lehman lainnya. Penurunan ekonomi makro tidak menyelamatkan crypto, dan saat November bergulir, tidak ada yang tahu bahwa kita berada di ambang kehancuran sebuah kerajaan yang bernilai miliaran dolar.

Karena desas-desus bab mulai menyebar, bank lari tidak bisa dihindari. Sam “SBF” Bankman-Fried, altruis yang dulu efisien sekarang berada di bawah tahanan rumah, terus menegaskan bahwa harta benda itu “luar biasa”. Bagaimanapun, mereka tidak. Dari Genesis hingga Gemini, sebagian besar organisasi crypto utama telah terpengaruh oleh efek penularan setelahnya.

Masalah dengan pertukaran seperti Binance, Coinbase, dan FTX

Berkali-kali, lapisan stabilitas yang lemah telah dirusak oleh palu tekanan ekonomi makro dalam lingkungan sentralisasi. Dapat diperdebatkan bahwa teknik terpusat berkembang pesat untuk penyebab yang sama: Mereka menghargai efektivitas daripada toleransi stres. Sementara keuangan konvensional mewujudkan siklus keuangan dalam rentang waktu bertahun-tahun, sifat Web3 yang serba cepat telah membantu kami mengagumi — atau cukup mencemooh — bahaya yang ditimbulkan oleh pertukaran terpusat.

Masalah yang mereka ajukan mudah tetapi jangkauannya luas: Mereka memikat pedagang yang skeptis dan pintar dalam rasa aman yang salah. Selama kita berada di pasar “bull”, baik itu alami atau dimanipulasi, ada jauh lebih sedikit ulasan yang terungkap tentang lembar kemantapan yang gagal dan latar belakang yang teduh. Sisi negatif dari rasa puas diri berada tepat pada detik di mana hal ini gagal terjadi.

Terkait: Kelemahan finansial dapat dengan cepat memberi Bitcoin fungsi baru dalam perdagangan global

Langkah selanjutnya, bagi kebanyakan orang yang dirugikan oleh keruntuhan FTX, adalah mulai menggunakan dompet hak asuh sendiri. Saat pedagang eceran berebut untuk mendapatkan crypto mereka dari pertukaran terpusat, kebanyakan dari mereka ingin memahami ruang lingkup kelemahan sentralisasi. Tidak berhenti dengan pedagang eceran yang memarkir barang-barang mereka di dompet yang panas atau dingin; cukup, itu hanya berubah menjadi pertanyaan lain: Di bawah aset mana Anda memarkir kekayaan Anda?

Sering dipuji sebagai tulang punggung ekosistem crypto, Tether (USDT) telah beberapa kali mendapat kecaman karena diduga tidak memiliki aset untuk mendukung simpanan pelanggannya. Itu berarti bahwa jika bank dijalankan, Tether tidak akan mampu membayar kembali simpanan ini dan sistem akan runtuh. Meskipun telah melewati ujian waktu — dan pasar beruang — beberapa orang yang menghindari risiko tidak akan memaksakan keberuntungan mereka untuk melawan kemungkinan peristiwa depeg. Pilihan Anda selanjutnya adalah USD Coin (USDC), yang didukung oleh Circle. Itu adalah pilihan yang dapat diandalkan untuk veteran crypto sampai USDC yang terkait dengan protokol Twister Money dibekukan oleh Circle sendiri, sekali lagi mengingatkan kita tentang risiko sentralisasi. Sementara Binance USD (BUSD) sebenarnya didukung oleh Binance, sebuah perdagangan terpusat, Dai (DAI) dicetak setelah Ether (ETH) yang overcollateralized disimpan ke dalam protokol Pembuat, membuat sistem aman bergantung pada nilai barang berbahaya.

Ada juga bahaya rekanan yang terlibat di sini, karena Anda harus mengambil kata auditor ketika mereka mengatakan {bahwa} protokol eksplisit memiliki properti untuk mengembalikan simpanan Anda. Bahkan dalam bull run, ada saat-saat ketika penilaian ini ditemukan tidak dapat diandalkan, jadi tidak masuk akal untuk langsung mempertimbangkannya dalam keadaan percobaan seperti itu. Untuk ekosistem yang sangat bergantung pada independensi dan verifikasi, crypto tampaknya memberikan efisiensi yang cukup besar dari permohonan “percayalah” yang berulang.

Di mana itu meninggalkan kita sekarang? Regulator mengawasi bisnis crypto dengan murka keadilan, sementara penggemar menunjuk beberapa aktor untuk memimpin hingga saat ini. Beberapa mengatakan bahwa SBF adalah pelanggar utama, sementara yang lain menerima spekulasi bahwa CEO Binance Changpeng Zhao bertanggung jawab atas kehancuran kepercayaan dalam ekosistem. Pada “musim dingin” ini, para pembuat peraturan tampak puas bahwa manusia dan protokol yang mereka berikan kepada Anda memerlukan hukum dan peraturan.

Pelanggan yang meninggalkan FTX, Binance, Coinbase, dan bursa lain memicu harapan

Ini bukan pertanyaan apakah bisnis harus meninggalkan pertukaran terpusat atau tidak. Cukup, ini adalah pertanyaan tentang bagaimana kita akan membuat keuangan terdesentralisasi (DeFi) lebih baik dengan cara yang tidak melanggar privasi sekaligus juga mengurangi gagasan saat ini sebagai “Wild West”. Regulator — bersama pedagang — terbangun dengan pemikiran baru tentang organisasi terpusat yang runtuh di bawah tekanan. Kesimpulan yang salah untuk diturunkan adalah bahwa pertukaran terpusat harus diatur dengan sangat ketat. Yang optimis dan tulus adalah bahwa mereka harus ditinggalkan demi DeFi dengan kecepatan yang jauh lebih tinggi.

DeFi telah dikembangkan untuk menghindari bahaya ini saja. Salah satu metodologi tersebut adalah mengembangkan simulator berbasis agen yang menunjukkan bahaya dari setiap protokol peminjaman. Memanfaatkan pengetahuan on-chain, strategi evaluasi bahaya yang telah teruji pertempuran, dan komposisi DeFi, kami menguji stres ekosistem peminjaman. DeFi memberikan transparansi yang diinginkan untuk tindakan semacam itu, berbeda dengan rekan-rekannya yang terpusat, yang memungkinkan dana dikaburkan dan secara pribadi dihipotesiskan kembali untuk tujuan kehancuran.

Pemantauan semacam itu dapat dilakukan secara real-time di DeFi, memungkinkan pengguna untuk memiliki pandangan tanpa henti tentang kesehatan protokol peminjaman. Tanpa pemantauan seperti itu, peristiwa kebangkrutan yang telah terjadi dalam bisnis keuangan terpusat menjadi potensial dan kemudian dapat memicu kaskade likuidasi karena rantai publisitas yang hancur.

Bayangkan jika semua properti FTX telah dipantau secara real time dan ditampilkan di sumber daya publik yang tersedia. Sistem seperti itu akan mencegah FTX muncul dalam agama yang berbahaya bagi prospeknya sejak awal, namun bahkan jika ada terlalu banyak leverage tanpa jaminan yang dapat mengakibatkan keruntuhan, hal itu mungkin terlihat, dan penularannya akan terjadi. dikurangi.

Terkait: Pengejaran Federal Reserve atas ‘dampak kekayaan terbalik’ merusak crypto

Stabilitas sistem pinjaman akan tergantung pada nilai agunan yang diberikan oleh debitur. Pada batas waktu berapa pun, sistem perlu memiliki modal yang cukup untuk berkembang menjadi pelarut. Protokol peminjaman mengimplementasikannya dengan meminta pelanggan untuk memberikan jaminan berlebihan pada pinjaman mereka. Sementara itu halnya dengan protokol peminjaman DeFi, tidak demikian halnya ketika seseorang menggunakan perdagangan terpusat dan menggunakan leverage dalam jumlah besar dengan sedikit atau tanpa agunan.

Yang berarti protokol pinjaman DeFi, khususnya, terlindung dari tiga vektor utama kegagalan: sentralisasi (yaitu, kesalahan manusia dan orang-orang jatuh ke keserakahan karena konflik rasa ingin tahu), kurangnya transparansi dan undercollateralization.

Sebagai catatan terakhir bagi para regulator, beralih dari sistem terpusat tidak membebaskan mereka dari tanggung jawab — atau menghilangkan kebutuhan — untuk mengatur bahkan wilayah yang terdesentralisasi. Asalkan teknik tersebut dapat diatur hanya sampai batas tertentu, mereka jauh lebih dapat diandalkan untuk pengambilan keputusan dan prediktabilitas. Sebuah kode akan menghidupkan kembali isinya sampai bahaya sistemik ditemukan di dalamnya, dan itulah mengapa lebih mudah untuk mengurangi kode eksplisit dan memberi Anda undang-undang di sekitarnya daripada percaya bahwa setiap kelompok sosial manusia akan bertindak sesuai dengan minat kelompok pada umumnya. . Sebagai permulaan, regulator dapat mulai menguji fungsi DeFi terkait ukuran transaksi dan transparansi mereka.

Amit Chaudhary adalah puncak analisis DeFi untuk Polygon. Dia sebelumnya bekerja untuk perusahaan keuangan termasuk JPMorgan Chase dan Bank ICICI setelah memperoleh gelar Ph.D. di bidang ekonomi dari College of Warwick.

Teks ini untuk fungsi data umum dan tidak dimaksudkan untuk dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi resmi atau pendanaan. Pandangan, ide, dan pendapat yang diungkapkan di sini adalah milik pencipta sendiri dan pada dasarnya tidak mencerminkan atau melambangkan pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Author: Jesse Bennett